Hentikan Diet Rendah Lemak Sekarang Juga!


Hentikan Diet Rendah Lemak Sekarang Juga!

Beberapa dekade terakhir, kita lebih sadar tentang makanan dengan tren makan sehat serta banyak informasi tentang kekurangan dalam makanan kita. Sekarang, kebanyakan orang sudah terbiasa dengan konsep dasar diet sehat dan bisa menerapkannya pada rencana makan sehari-hari mereka. Salah satu ciri paling umum dari pola makan sehat adalah diet rendah lemak. Entah Anda mencoba menghilangkan beberapa kilogram berat badan, atau anda hanya ingin merawat tubuh anda dengan baik, kemungkinan besar anda mungkin sudah mulai memasukkan makanan ringan rendah ke lemari es dan lemari dapur anda.

Seiring tren makan sehat semakin hype, kita bisa melihat pergeseran rak supermarket, karena semakin banyak produk telah menerima pengganti lemak rendah mereka. Mengenal dampak berbahaya lemak pada kesehatan jantung dan berat badan kita, kita mulai merasakan lemak jenuh sebagai musuh terbesar bagi kesehatan kita dan kita menyambut baik perubahan pola makan ini dan dengan cepat mulai memasukkan makanan ringan rendah ke dalam makanan kita. Namun, pilihan sehat kita tidak mengubah kita menjadi orang sehat dan bugar yang kita harapkan, yang membuat banyak memikirkan kembali pilihan makanan mereka. Sejumlah besar penelitian menemukan bahwa tren rendah lemak sebenarnya tidak bermanfaat bagi kesehatan kita dengan cara apa pun. Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa diet tinggi lemak benar-benar memberikan solusi sehat untuk kebugaran dan kesehatan jantung yang baik.

Kebenaran Dibalik Produk Rendah Lemak

Kebenaran yang menyedihkan tentang produk rendah lemak terletak pada proses produksi yang membutuhkan pengganti lemak, yang menjalani metode pengolahan yang mengubahnya menjadi pemicu trans-lemak di tubuh kita, sehingga lebih berbahaya bagi jantung dan kolesterol kita. Paling sering, jumlah karbohidrat yang tinggi ditambahkan untuk menggantikan lemak, oleh karena itu dalam banyak kasus, produk rendah lemak mengandung lebih banyak kalori yang menyebabkan penurunan berat badan daripada lemak alami dalam makanan.
Di sisi lain, berlawanan dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan kurangnya bukti efisiensi diet rendah lemak terhadap kesehatan jantung dan penurunan berat badan, penelitian yang lebih menyeluruh menunjukkan bahwa kebalikannya benar adanya. Menurut penelitian yang dipublikasikan di New England Journal of Medicine mengindikasikan sebenarnya diet tinggi lemak dan rendah karbohidrat yang jauh lebih bermanfaat bagi kesehatan jantung dan penurunan berat badan.

Lemak adalah agen penting untuk menurunkan berat badan.

Meski kedengarannya tidak masuk akal, sebagian karena pemikiran sebelumnya bahwa lemak itu buruk bagi kesehatan kita, lemak sebenarnya adalah agen penting dalam kesehatan dan penurunan berat badan kita. Sebagai lemak banyak membantu proses metabolisme, tidak semua lemak yang kita konsumsi berubah menjadi lemak tubuh berlebih. Selain itu, konsumsi lemak membuat kita kenyang lebih lama, oleh karena itu membantu mencegah makan berlebih dan mengidam gula yang memicu kenaikan lemak.
Menurut penelitian komprehensif mengenai efek konsumsi lemak terhadap kesehatan dan penurunan berat badan, asupan lemak jenuh terbukti bermanfaat bagi kedua aspek tersebut. Diet tinggi lemak terbukti bermanfaat bagi orang yang berjuang menurunkan berat badan; mengurangi kadar trigliserida dalam darah dan memberikan perlindungan tambahan untuk jantung dengan meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL - high density lipoprotein).

Penelitian tentang diet rendah lemak.

Sebuah studi baru mengklaim bahwa diet rendah lemak sebenarnya berbahaya. Untuk penelitian ini, peneliti dari Universitas McMaster Kanada telah mengumpulkan 135.335 peserta dari 18 negara yang berbeda. Para peneliti menemukan bahwa konsumsi lemak jenuh terendah memiliki risiko kematian dini 13% lebih tinggi, sementara konsumsi lemak yang lebih tinggi memiliki kemungkinan kematian prematur 23% lebih rendah. Studi ini juga menghubungkan asupan lemak jenuh dengan risiko stroke lebih rendah.
"Sebagian besar produk diet yang rendah lemak, memiliki peningkatan pada jumlah gula pada komposisinya. Ini diakali dengan nama-nama keren pemancing konsumen,” ujar kepala penelitian Dr Krzysztof Czaja dari University of Georgia. Produk diet seperti ini sangat berbahaya, karena dapat menyebabkan Non-Alcoholic Fatty Liver Disease (NAFLD), yaitu penyakit yang erat hubungannya dengan obesitas, resistensi insulin, dan dislipidemia. Kerusakan hati yang disebabkan NAFLD sebanding dengan kegagalan hati akibat pengonsumsian alkohol secara berlebihan.
British Journal of Nutrition menunjukkan korelasi antara konsumsi lemak jenuh dan penurunan risiko penyakit jantung di negara-negara Eropa. Selain itu, sebuah studi enam tahun yang panjang yang melibatkan 98.462 wanita menunjukkan bahwa diet tinggi lemak pada wanita tidak menimbulkan ancaman terhadap penyakit jantung koroner.
Diet rendah lemak, yang sering direkomendasikan oleh American Heart Association, mengakibatkan resistensi insulin yang meningkatkan risiko diabetes tipe 2 dan tingkat energi yang lebih rendah.
Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian, diet tinggi lemak yang terdiri dari sumber lemak dan protein yang sehat adalah solusi yang jauh lebih sehat dan efisien untuk tetap fit dan menjaga kesehatan koroner. Sedangkan diet rendah lemak telah populer dalam beberapa dekade terakhir, efeknya terbukti efektif karena pemrosesan yang menambah kalori. Diet kaya lemak jenuh adalah cara yang lebih sehat untuk menurunkan berat badan dan mengurangi risiko penyakit jantung sebagai alat bantu lemak jenuh dalam produksi kolesterol pelindung dan mengurangi kemungkinan makan berlebih dan mengidam.

Risiko Diet Rendah Lemak.

  1. Meningkatkan risiko kanker. Asam lemak omega-3 adalah zat yang memperlambat pertumbuhan tumor prostat serta sel-sel kanker. Kekurangan asupan asam lemak akan menyebabkan kanker usus besar, kanker payudara serta kanker prostat.
  2. Kolesterol meningkat dan risiko penyakit jantung. Tubuh yang kekurangan terlalu banyak lemak akan menyebabkan kadar HDL atau kolesterol baik menurun dalam tubuh. HDL yang tinggi dapat mencegah anda dari penyakit jantung dan juga dapat mengusir kolesterol jahat.
  3. Infetilitas. Lemak yang rendah bisa menyebabkan ketidaksuburan dan ketidakseimbangan hormon pada wanita. Diet rendah lemak juga akan mempengaruhi keteraturan siklus menstruasi. 
  4. Depresi lebih tinggi. Otak manusia terbuat 60 dari lemak dan lapisan lemak akan mempengaruhi mood. Konsumsi rendah lemak akan mengurangi kadar lemak pada otak sehingga mengakibatkan risiko depresi. Kekurangan lemak juga akan meningkatkan risiko gangguan bipolar dan skizofrenia.
  5. Jantung jadi memburuk. Banyak pandangan mengatakan bahwa lemak yang tinggi akan meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke namun penelitian terbaru menunjukkan hal yang sebaliknya. orang yang mengkonsumsi lemak tinggi akan memiliki risiko lebih rendah terhadap penyakit diabetes, jantung dan obesitas. 
  6. Rasa Lapar Meningkat. Rendahnya asupan lemak ke dalam tubuh akan mengacaukan ghrelin (hormon kelaparan) dan insulin sehingga anda akan sulit untuk mengontrol rasa lapar dan nafsu makan. Makanan rendah lemak juga akan membuat tubuh merasa kenyang lebih singkat dan anda akan selalu merasa lapar dan ingin makan.
  7. Berat badan. Diet rendah lemak akan menjadikan total pengeluaran energi jadi lebih rendah sehingga akan mengakibatkan pembakaran kalori lebih sedikit. Pembakaran kalori yang rendah akan membuatnya meningkat dalam tubuh sehingga dalam waktu lama akan membuat berat badan juga akan meningkat.
Fakta bahwa diet rendah lemak akan membuat rasa lapar lebih tinggi dan membuat anda selalu ingin makan. Hal ini  akan menjadikan menurunkan berat badan menjadi tidak mungkin dan mempertahankannya jika anda selalu merasa lapar.

Sumber:
http://www.lifehack.org/597128/you-have-to-quit-you-low-fat-diet-if-you-want-to-be-health-heres-why
https://www.vemale.com/kesehatan/31827-6-risiko-berbahaya-dari-diet-rendah-lemak-part-2.html
http://lifestyle.indopos.co.id/read/2017/08/22/107720/Ternyata-Diet-Rendah-Lemak-Cukup-Berbahaya
https://www.jpnn.com/news/ternyata-diet-rendah-lemak-cukup-berbahaya?page=1
https://health.detik.com/read/2012/07/31/120022/1979194/766/diet-rendah-karbo-dan-rendah-lemak-berisiko-munculkan-diabetes
http://health.akurat.co/id-63058-read-diet-rendah-lemak-dan-karbo-bisa-sebabkan-kematian
http://trend.fajar.co.id/2017/04/27/jangan-salah-produk-diet-rendah-lemak-justru-bikin-badan-makin-bengkak/
http://lifestyle.bisnis.com/read/20170909/106/688334/ternyata-diet-rendah-lemak-bisa-berbahaya-juga

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »